Hyderabad

Senin, 9 Maret 2009 M
12 Rabiul Awal 1430H

Ini pertama kalinya saya melancong kerja ke luar negeri yang harus menggunakan visa, lima hari kerja untuk proses persetujuan dari kedutaan India. Hyderabad, ibukota sebuah state (semacam provinsi) di India selatan, yaitu Andhra Pradesh. Penerbangan yang saya ambil menggunakan Singapore Airlines, transit satu jam di bandara Changi dan diteruskan terbang sekitar 4 jam ke Rajiv Gandhi International Airport di Hyderabad.

Tiba di bandara Rajiv Gandhi saya cukup kagum dengan bandaranya. Tidak terlalu besar namun bersih dan bagus. Ternyata memang baru diresmikan beberapa bulan lalu, menggantikan bandara lama. Kabarnya banyak bandara di India diperbaiki sebaik-baiknya. Oh ya, Hyderabad berjarak dua jam pesawat jika ditempuh dari Delhi, seperti jarak Jakarta–Denpasar, 1.000km lebih.

Pukul sebelas malam waktu setempat di bandara tanggal 26 February lalu dan kemudian meneruskan perjalanan dengan mobil ke hotel, Aditya Park, di kawasan Ameerpet. Saya sendiri baru tahu jika zona waktu itu ada pecahan 30 menit. Secara politik India hanya menggunakan satu zona waktu, yaitu GMT+5.30, meski secara fisik mungkin seperti Indonesia yang punya tiga zona waktu.

Pagi hari berangkat ke lokasi customer, ternyata cukup jauh, butuh 40 menit tiba di tujuan. Kabarnya dari kantor India memang tak banyak pilihan hotel yang direkomendasikan perusahaan. Ya terima saja nasib berlama-lama di jalan.

Hyderabad cukup besar untuk ukuran kota yang sedang berkembang pesat dengan 7 juta penduduknya. Andhra Pradesh sendiri berpenduduk 75 juta lebih, sedangkan total India 1,1 milyar. Mulai dikenal dunia karena orang India sendiri sering mengadakan perhelatan di kota ini, terutama bidang Teknologi Informasi, Bioteknologi dan Business Process Outsourcing.

Cuaca terik Hyderabad cukup membuat sedikit masalah pada muka saya, kering dan sepertinya mengelupas. Mungkin karena hari Minggu lalu saya terjemur 3 jam menikmati Ramoji Film City, Hollywood-nya Hyderabad, dikenal sebagai Tollywood. Teriknya seperti di Bandung, tidak membuat banyak keringat, bahkan saya perhatikan di jalanan di tengah teriknya matahari Hyderabadis (sebutan bagi penduduk Hyderabad) tidak terlihat berkeringat di wajah mereka.

Transportasi masih kurang. Terlihat dari tiap kali di perjalanan saya lihat hanya sedikit bus yang lewat, sisanya hanya kendaraan roda tiga Oto yang kita kenal di Jakarta si oranye Bajaj. Lainnya adalah sepeda motor yang belum sepadat seperti di Jakarta. Dan taksi pun jarang terlihat, satu dua lewat, itu pun sudah terisi. Transportasi masih mahal jadinya. Tak ada transportasi menengah seperti angkot atau mikrolet.

Kendaraan pribadi cukup banyak menggunakan produksi India sendiri, yaitu Tata. Kendaraan impor lebih banyak saya temukan produksi Suzuki, termasuk Suzuki SX4 yang cukup baru. Tata sendiri merupakan perusahaan lokal yang cukup banyak berbisnis di segala bidang. Ada teh merk Tetley, jam tangan Titan, kendaraan berat, hingga ke bisnis selular. Katanya ada lebih dari 60 bisnis/perusahaan yang merupakan anak perusahaan Tata.

Meski dikenal kabarnya orang India bisa berbahasa Inggris seperti warga Bali yang punya keharusan bisa berbahasa Inggris, namun cukup sulit juga jika harus berkomunikasi di kalangan rakyat biasa, seperti dengan satpam, sopir taksi, pramusaji rumah makan atau pelayan toko yang aslinya berbahasa Telugu. Agak sulit untuk berbincang-bincang. Jika dibandingkan dengan orang India yang terpelajar, ternyata sama sulitnya juga. Sempat sekali saya menyerah dan berkata, “You’re talking too fast!”

Makanan di Hyderabad relatif murah. Tinggal masalah selera saja. Namun puyeng juga bagi saya yang jarang makan bawang mentah. Katanya, bawang mentah disenangi orang India berkaitan dengan kondisi alam di sana, cuaca terik dan gersang terobati dengan konsumsi bawang. Vegetarian ada banyak di mana-mana. Non-vegetarian pilihannya terbatas, paling banyak ya ayam. Daging sapi ada walau sedikit dan jarang ditemukan, ikan juga jarang.

Kari menjadi menu utama orang India, dari yang sangat spicy dan hot hingga yang segar yang dicampur susu atau yoghurt, dan tetap potongan bawangnya selalu ada. Satu yang khas dari Hyderabad adalah nasi biryani. Nasinya cukup unik, bentuknya lebih panjang dari nasi yang biasa kita kenal. Pertama kali saya lihat saya kira bihun yang terpotong-potong. Satu yang saya suka saat sarapan di hotel adalah bubur manis dari nasi biryani. Satu waktu saya agak bosan dengan menu India, saya memesan fish and chip melalui room service, ternyata menunya besar sekali. Mungkin jarang ada yang memesan, menghabiskan stok.

Masih beberapa hari lagi saya di Hyderabad, menyelesaikan pekerjaan dari proyek yang sempat tertunda karena India sedang kekurangan engineer hingga harus mengimpor dari Indonesia. Moga-moga pekerjaan beres, bahkan sampai Sabtu malam tetap kerja, walau rasanya tak mungkin saya kerjakan sendirian.

Foto belum sempat saya masukkan di tulisan ini, tapi bisa dilihat langsung di Flickr saya.

Acha, acha…

Komentar

34 komentar untuk catatan 'Hyderabad'

  1. #1
    gravatar

    wah foto sama juhi chawla bos

  2. #2
    gravatar

    Wah, kapan ya aku bisa dapat kesempatan ke hyderabad juga.
    Selama ini baru dengar doang, dari expat-expat india di Indonesia.

  3. #3
    gravatar

    Wooowww…fotonya keren. saya lg perjalanan ke Hyderabad sekarang. ini lg di Changi. sambil nambah referensi ttg Hyderabat. syukur..ada tulisan dari mbak yulian

  4. #4
    gravatar

    Mbak boleh tanya tanya ttg hyderabat lewat email atau YM..? thx

  5. #5
    gravatar

    Mbak? =))

  6. #6
    gravatar

    Mbak? kapan oprasinya?

  7. #7
    gravatar

    Hwah, Mas Joan sampe guling-guling :D

  8. #8
    gravatar

    Terima Kasih Mas, sangat membantu saat kita di Hyderabad kemaren.

  9. #9
    gravatar

    wahhh… pengalamanny seru sekali

Tulis komentar

XHTML: Anda dapat menggunakan tag-tag berikut: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>
Untuk menampilkan gambar/icon avatar anda silakan daftarkan alamat email di Gravatar.