Menulis dan Membaca Aksara Sunda

Jumat, 14 November 2008 M
13 Dzulqaidah 1429H

Beberapa plang nama jalan di Bandung selain bertuliskan aksara Latin juga dituliskan aksara Sunda. Seberapa sedikit sih yang bisa membacanya? Mungkin lebih sedikit dari sedikit dan lebih banyak sedikit dari tidak ada sama sekali. Sedikit karena tidak pernah diajarkan di sekolah dasar atau karena lingkungan kondusifnya tidak ada. Dibandingkan dengan aksara Arab, meski tidak diajarkan di sekolah formal, rasanya orang masih bisa dengan terbata-bata mengeja aksara Arab, huruf perhuruf.

Menulis dan membaca adalah dua hal yang seharusnya tidak dipisahkan. Jadi, anggap tulisan ini sebagai pengantar membaca dan menulis aksara Sunda dalam media digital.

ᮃᮊ᮪ᮞᮛ ᮞᮥᮔ᮪ᮓ

Subjudul di atas terlihat kotak-kotak atau tanda tanya?
Jika ya, berarti komputer anda belum mempunyai fontnya. Agar anda bisa melihat wujud aksara Sunda di atas (dan seterusnya di bawah), unduh dahulu font Sundanese Unicode (52KB, format TTF) dan aktifkan dengan cara:

  • Untuk sistem operasi Mac OS X: kopikan SundaneseUnicode-1.0.3.ttf ke /Library/Fonts/ atau ~/Library/Fonts/
  • Untuk sistem operasi Windows: kopikan SundaneseUnicode-1.0.3.ttf ke C:\Windows\Fonts\
  • Untuk sistem operasi Linux: kopikan SundaneseUnicode-1.0.3.ttf ke /usr/share/fonts/truetype/ atau ke ~/.fonts/

Sebagai trik di halaman web karena sistem operasi belum tentu mendukung set karakter Unicode 5.1 maka setiap aksara Sunda saya beri tag span dengan style font aksara Sunda berukuran 1.5em berwarna marun. Dalam CSS saya tulis .sunda { font: 1.5em "Sundanese Unicode"; color: maroon; }

Konsonan

Seperti halnya pada aksara Latin, aksara Sunda mempunyai huruf konsonan. Huruf-huruf tersebut adalah KA — QA — GA — NGA — CA — JA — ZA — NYA — TA — DA — NA — PA — FA — VA — BA — MA — YA — RA — LA — WA — SA — XA — HA — KHA — SYA . Oh ya, saya sendiri belum hafal semua huruf konsonan ini, mungkin Kang Dian dan Dadan yang sudah hafal dan membaca aksara Sunda layaknya membaca aksara Latin :D

Huruf konsonan (ngalagena) ini jika berdiri sendiri berbunyi seperti konsonan ditambah vokal A, misalnya kita menulis lima konsonan berikut (aksara ditulis dari kiri ke kanan) ᮠᮔᮎᮛᮊ akan dibaca sebagai hanacaraka, bukan hncrk atau honocoroko atau hunecariko. Jadi, cerita Aji Saka hanacaraka datasawala padajayanya magabatanga bisa kita tuliskan menjadi ᮠᮔᮎᮛᮊ ᮓᮒᮞᮝᮜ ᮕᮓᮏᮚᮑ ᮙᮌᮘᮒᮍ.

Penanda Vokal

Tentu saja semua konsonan di atas harus berbunyi selain suara -A. Bahasa Sunda mempunyai tujuh suara vokal, yaitu A, I, U, É, O, E dan EU. Vokal terakhir EU yang sering menyulitkan orang membaca kosakata Sunda, misalnya beureum euceuy, ngaleueut, laleur mapay areuy, Ciumbuleuit dll. Huruf konsonan di atas berganti bunyi dengan menambahkan penanda vokal yang disebut PANGHULU ( di atas), PANYUKU ( di bawah), PANÉLÉNG ( di kiri), PANOLONG ( di kanan), PAMEPET ( di atas) dan PANEULEUNG ( juga di atas). Untuk kemudahan, huruf é yang tidak ada aksara Latin Dasar (termasuk di layout keyboard PC standar) diganti menjadi ae. Hal ini pula yang memudahkan saya membuat metode input fonetik di Mac dan di Linux. Di Windows saya belum tahu caranya. *duh, maaf!*

Penanda vokal ini seperti penanda yang kita kenal dalam aksara Arab (fattah, dammah dan kasrah). Dalam bentuk tulis tangan pun tidak mengganti wujud konsonan, hanya menambahkan, seperti aksen aksara Latin é, ê, ë, dll.

Sebagai contoh kita akan menulis vapé vapo fumakila –jangan muncrat ya mengejanya!– konsonan yang dipakai secara berurutan adalah VA, PA, VA, PA, FA, MA, KA dan LA. Dengan penanda panéléng maka konsonan PA dibaca menjadi PÉ, dari menjadi ᮕᮦ, begitu juga dengan po, PA ditandai panolong dari PA menjadi PO, menjadi ᮕᮧ, kemudian FA ditandai panyuku menjadi FU ᮖᮥ dan KA ditandai panyuku menjadi KI ᮊᮤ. Jadi hasil akhirnya menjadi ᮗᮕᮦ ᮗᮕᮧ ᮖᮥᮙᮊᮤᮜ.

Penanda Konsonan Mati

Tidak seperti bahasa Jepang, bahasa Sunda masih mengenal konsonan mati. Bagi kita sangat mudah menyebut nama Husni Tamrin, tapi tidak bagi orang Jepang yang pasti menyebutnya (mungkin) sebagai Husuni Tamarin. Setiap konsonan bisa diberi penanda mati, yaitu PAMAÉH , bersimbol di sebelah kanan konsonan. Jadi nama Husni Tamrin bisa dituliskan sebagai HU-S-NI TA-M-RI-N menjadi ᮠᮥᮞ᮪ᮔᮤ ᮒᮙ᮪ᮛᮤᮔ᮪. Perhatikan bahwa huruf SA menjadi S ᮞ᮪, MA menjadi M ᮙ᮪ dan NA menjadi N ᮔ᮪.

Vokal

Selain konsonan dan penanda suara konsonan, tentunya ada juga huruf vokal yang berdiri sendiri, yang berjumlah sama dengan penanda vokal, yaitu huruf A , I , U , É , O , E dan EU . Misalnya kita menulis ada apa di dalam sini kita pecah ke dalam fonetik sukukata menjadi a-da a-pa di da-la-m si-ni menjadi ᮃᮓ ᮃᮕ ᮓᮤ ᮓᮜᮙ᮪ ᮞᮤᮔᮤ.

Variasi

Konsonan, penanda suara konsonan dan vokal di atas rasanya masih mudah untuk dicerna aturannya, hanya tinggal menghafal saja wujud-wujud huruf konsonan, huruf vokal dan penanda-penandanya. Namun ada variasi khusus untuk bunyi fonetik tertentu, yaitu PANYECEK, PANGLAYAR dan PANGWISAD.

Panyecek adalah penambahan akhiran -ng pada konsonan atau vokal, misalnya ang ing éng kita tulis menjadi ᮃ ᮀ ᮄᮀ ᮆᮀ. Pada konsonan, akhiran -ng menjadi dibaca -ang, kecuali konsonan tersebut ditambah juga suara vokal terlebih dahulu, misalnya bang bing bung béng bong ditulis menjadi ᮘᮀ ᮘᮤᮀ ᮘᮥᮀ ᮘᮦᮀ ᮘᮧᮀ. Di sini konsonan mendapat sekaligus dua penanda, penanda vokal dan akhiran -ng. Jadi kata bing tidak dieja menjadi BI-N-G ᮘᮤᮔ᮪ᮌ᮪ atau BI-NG ᮘᮤᮍ᮪ tapi menjadi satu kesatuan fonetik BING ᮘᮤᮀ.

Panglayar adalah penambahan akhiran -r pada konsonan atau vokal, misalnya dar dir dur dér dor kita tulis menjadi ᮓᮁ ᮓᮤᮁ ᮓᮥᮁ ᮓᮦᮁ ᮓᮧᮁ, bukan ᮓᮛ᮪ ᮓᮤᮛ᮪ ᮓᮥᮛ᮪ ᮓᮦᮛ᮪ ᮓᮧᮛ᮪ . Sama seperti panyecek, perubahan suara vokal ditandai terlebih dahulu, sehingga satu konsonan mendapat dua penanda. Contoh lain misalnya kita menulis martir, kita tulis menjadi ᮙᮁᮒᮤᮁ.

Pangwisad adalah penambahan akhiran -h pada konsonan atau vokal, ah ih éh tidaklah ditulis menjadi ᮃᮠ᮪ ᮄᮠ᮪ ᮆᮠ᮪, tapi menjadi ᮃᮂ ᮄᮂ ᮆᮂ. Begitu pula pada konsonan, misalnya wahwéh kita tulis menjadi ᮝᮂᮝᮦᮂ.

*Rasanya sekarang semakin rumit, deh…*

Ulah lieur-lieur teuing atuh! ᮅᮜᮂ ᮜᮤᮉᮁ-ᮜᮤᮉᮁ ᮒᮩᮄᮀ ᮃᮒᮥᮂ!

Tiga variasi lainnya adalah berupa sisipan, yaitu sisipan -y- yang disebut PAMINGKAL, sisipan -r- disebut PANYAKRA dan sisipan -l- yang disebut PANYIKU.

Pamingkal berfungsi menyisipkan y ke dalam konsonan sebelum penanda vokal, misalnya kata dyah kita tulis menjadi huruf DA disisipkan -y- dan diberi akhiran pangwisad -h menjadi satu fonetik dyah ᮓᮡᮂ. Sisipan ini cukup jarang, pada huruf SA kita tak perlu menambahkan pamingkal, sebab sudah ada konsonan tersendiri yaitu SYA, begitu juga pada NA yang sudah ada konsonan NYA. Juga pada kenyataannya sangatlah jarang sukukata seperti ini, beberapa yang sering kita temui berasal dari leluhur bahasa Sansekerta, misalnya hyang, dyah… eh apa lagi, ya?

Panyakra adalah penyisipan -r- pada konsonan, misalnya bra bri bru bré bro kita tulis menjadi ᮘᮢ ᮘᮢᮤ ᮘᮢᮥ ᮘᮢᮦ ᮘᮢᮧ, bukan menjadi fonetik B-RO ᮘ᮪ᮛᮧ atau B-R-O ᮘ᮪ᮛ᮪ᮇ.

Panyiku adalah penyisipan -l- pada konsonan, misalnya kla project dibaca sebagai kla projék dan ditulis menjadi ᮊᮣ ᮕᮢᮧᮏᮦᮊ᮪. Contoh lain misalnya plong kita tulis menjadi ᮕᮣᮧᮀ, gabungan PA-PANYIKU-PANOLONG-PANYECEK.

Enam variasi di atas memang cukup rumit!

Mari kita gabungkan semua aturan baku di atas ke dalam sebuah peribahasa, cikaracak ninggang batu laun-laun jadi legok, kita tulis menjadi ci-ka-ra-ca-k ning-gang ba-tu la-u-n la-u-n ja-di le-go-k ᮎᮤᮊᮛᮎᮊ᮪ ᮔᮤᮀᮌᮀ ᮘᮒᮥ ᮜᮅᮔ᮪-ᮜᮅᮔ᮪ ᮏᮓᮤ ᮜᮨᮌᮧᮊ᮪.

*ampun, dijééé!*

Terakhir, aksara Sunda mempunyai huruf digit 1234567890, yaitu ᮱᮲᮳᮴᮵᮶᮷᮸᮹᮰.

Aksara Sunda di atas saya tulis menggunakan metode input yang saya buat. Mudah menuliskannya, namun sulit untuk membacanya (karena belum hafal semua aksaranya).

Komentar

80 komentar untuk catatan 'Menulis dan Membaca Aksara Sunda'

  1. #1
    gravatar

    nyungkeun bantosan Kang, abdi tos nyobian install tapi teu acan tiasa kabaca..

  2. #2
    gravatar

    Install itu, install ieu…, lieur ah, hiji ge teu aya nu jalan. Cik atuh masihan terang teh nu gampil dijalankeunnana ! Abdi sanajan rada ‘gaptek’ oge, hoyong we ‘narsis’ mah, nembongkeun aksara sunda dina rupi-rupi ‘social network’, ti Bandung dugi ka Amerika…!

  3. #3
    gravatar

    […] yang menarik di blog nya om yulian:http://yulian.firdaus.or.id/2008/11/14/menulis-dan-membaca-aksara-sunda/http://yulian.firdaus.or.id/2008/11/03/linux-sundanese-phonetic-input-method/berhubung sekarang […]

  4. #4
    gravatar

    ᮄᮔᮤᮃᮊᮥᮒᮥᮜᮤᮞ᮪ᮓᮨᮍᮔ᮪ᮠᮕᮦ

  5. #5
    gravatar

    Sundanese unicode bisa dipake untuk membaca prasasti2 dan naskah2 kuno yg sudah ditemukan dan atau mungkin akan ditemukan prasasti2 dan naskah2 kuno lainnya? . Besar harapan tidak hanya para ahli yg bisa tapi juga generasi muda blajar agar bisa membaca prasasti2 dan naskah2 kuno sunda.

Tulis komentar

XHTML: Anda dapat menggunakan tag-tag berikut: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>
Untuk menampilkan gambar/icon avatar anda silakan daftarkan alamat email di Gravatar.


%d blogger menyukai ini: