Semur Jengkol

Rabu, 24 Mei 2006M
26 Rabiul Akhir 1427H

Makanan satu ini sangat kontroversial, meskipun tanpa bau saat memakannya namun rasanya orang-orang di sekeliling sudah terlebih dahulu menutup hidung sambil mencibir. Sebagai orang Sunda yang sebagian besar menggemari lalab atau lalapan; cibiran yang sama meskipun tanpa maksud menyakiti sering saya temukan, terutama saat makan nasi timbel, ayam goreng dan teman-temannya berupa sayur-sayuran segar yang mentah seperti kacang panjang, buncis, leunca, terong bulat, daun selada, daun surawung atau kemangi atau basil serta potongan mentimun. Kayak kambing aja!

Biji Jengkol Mentah

Jengkol atau Jering atau Pithecollobium Jiringa atau Pithecollobium Labatum adalah tumbuhan khas di wilayah Asia Tenggara, termasuk yang digemari di Malaysia, Thailand dan Indonesia terutama di wilayah Jawa Barat yang seharinya dikonsumsi 100 ton. Ah, masih sedikit! Jengkol termasuk tanaman polong-polongan. Buahnya berupa polong dan bentuknya gepeng berbelit, berwarna lembayung tua. Biji buah berkulit ari tipis dengan warna coklat mengilap. Jengkol akan membuat kehebohan saat memasaknya dan setelah diproses oleh pencernaan, yaitu menimbulkan bau yang katanya tak sedap.

Bau yang berlebihan tersebut dibuang saat direndam dan direbus, selain supaya biji jengkol tersebut menjadi lunak. Paling sering dihidangkan dengan cara disemur setelah dibelah menjadi dua bagian dan ditumbuk-tumbuk hingga lebih gepeng. Setelah disemur dan kemudian disantap; bau jengkol tersebut nyaris tidak tercium lagi, rasanya enak. Sering pula diplesetkan semur jengkol disebut sebagai ati maung. Bau jengkol akan muncul lagi saat membuang air seni.

Saat dicerna jengkol akan menyisakan zat yang disebut asam jengkolat (jencolid acid) yang dibuang ke ginjal. Di sinilah efek yang sering ditakuti oleh orang-orang, yaitu jengkoleun atau jengkolan. Jengkolan terjadi saat asam jengkolat yang memang sulit larut dalam air akhirnya mengendap dalam ginjal, membentuk kristal padat hingga bisa berakibat sulit membuang air seni. Jika pH darah kita netral, asam jengkolat aman-aman saja, tapi jika cenderung asam (pH kurang dari 7) asam jengkolat membentuk kristal tak larut.

Apakah karena porsi yang berlebihan yang bisa membuat orang jengkolan? Mungkin. Namun, meskipun jengkolan dikenal dan ditakuti banyak orang tapi saya sendiri belum pernah menemui kasus jengkolan pada diri saya atau keluarga dan teman yang juga pemakan jengkol.

Risiko terkena jengkolan ini tidak tergantung pada banyaknya jengkol yang dikonsumsi, tetapi bergantung pada kerentanan tubuh seseorang. Orang yang rentan, mengonsumsi sedikit jengkol saja dapat menyebabkan terjadinya jengkolan. Apa yang memengaruhi kerentanan seseorang terhadap asam jengkolat belum jelas, tapi diduga akibat faktor genetik dan lingkungan.

Lalu apa khasiatnya jengkol ini? Masih sedikit saya temukan, yang sering disebut-sebut adalah memiliki fungsi mencegah diabetes dan baik untuk kesehatan jantung. Referensi lain tak saya temukan, mungkin ada banyak di perpustakaan atau lembaga riset nasional, tapi karena tak ada di web tidak saya cari lebih detil lagi. Tanaman jengkol sendiri diperkirakan memiliki kadar penyerapan air yang tinggi dari dalam tanah.

“Pohon Jengkol diperkirakan dapat menyerap air lebih banyak dibanding tumbuhan lain. Dengan kata lain dengan ditanaminya pohon Jengkol di lereng-lereng gunung dan bukit disekitar sumber mata air di Bogor maka kemungkinan besar terjadinya banjir akan sangat kecil.” Begitu ujar Direktur Hutan Pendidikan Gunung Walat, Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor, Dr. Ir. Supriyanto.

Selain disemur, jengkol sering pula dibuat menjadi keripik seperti halnya emping dari melinjo, jengkol ditumbuk/digencet hingga pipih, dikeringkan dan digoreng dengan minyak panas.

Oh iya, hasil pencarian jengkol di web saya kumpulkan di Google Notebook, sebuah fasilitas dari Google untuk menyimpan catatan kecil dari berbagai web sebagai referensi dan kutipan tanpa kehilangan tautan alamat URI dibandingkan jika kita menyimpannya secara manual copy-paste. Google Notebook di-install sebagai plugins perambah Firefox.

Komentar

70 komentar untuk catatan 'Semur Jengkol'

  1. #1
    gravatar

    Jengkol bisa dibuat jus dicampur petey, duren, rawit seperempat, gula secukupnya, garam segandu. Cuisine from teuing tonk dicobi Nyak!

  2. #2
    gravatar

    Salam,
    Saya orang sunda, mau tanya…
    apa obatnya kalau jengkoleun..???
    yang tahu tolong dijawab.. perlu pisann…,
    terima kasih
    hatur nuhun..

  3. #3
    gravatar

    Kalau tidak salah jengkoleun mah minum Air Daweugan yang banyak.
    Pribados kerja di Malang klu saudara di Bandung datang yang Cep minta adalah Jengkol+Oncom,
    Kalau udah masak semur wah istriku jagonya, tadi malem aja pas mau tidur Cep nyemil dulu semur jengkol, ya alesan ke istri biar besok ngk basi.
    padahal karena jengkol gugupay terus.
    dan masih ada sisa jadi rencananya mau Cep “bantai” lagi nanti sore pulang kerja,
    Biasanya kalau masak: digodog dulu sampai airnya rada saat, direbus sampai 2 kali, terus waktu direbus pake soda kue klu ngk ada pake kubis, cenah biar racunnya hilang dan selama ini kalau pipis tidak bau, jadi aman aman saja.
    tapi ya segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik.

    tapi yang jelas jengkol n Peteuy mah obat nafsu makan, lihatnya aja nafsu apalagi makannya, wah nasi sa boboko mah habis, bis, bis…
    kalau pipis,
    Menu favorit: Semur jengkol+ Sambeul dadak+ lalab+ Kurupuk+ Asin+ Rendang…
    tapi ya akhirnya Semur jengkol mengalah karena ada rendang.

  4. #4
    gravatar

    Saya termasuk orang yang suka Djengkol tapi gak keseringan seeh, Emang makan tuh jd nikmat bgt, Nafsu makan bertambah. Kalo soal BAKnya jadi bauu jengkol, sekarang ada penangkalnya tuh. Cobain aja minum vit B Komplek sesudah makan jengkol, dijamin deh ga bau. Buktiin aja sendiri. Tapi hati2 ya jgn makan jengkol berlebihan bisi jengkolan.

  5. #5
    gravatar

    pokonamah raja jengkol nutos kasohor dialam dunya kawih aherat mah nyaeta …….. dudi…. tukangdesel

  6. #6
    gravatar

    abdimah canpernah nuang jengkolmah tapi boo’ooong.
    padahal tiap nuang pasti tara kurang ti 1/2 kg
    da etawe pamajikan kawatken mabok dabau jengkol

  7. #7
    gravatar

    Gak usah banyak debat deh soal jengkol, yang penting kalo suka ya makan, kalo gak suka boleh dicobain,
    tapi saya jamin yang baru cobain pasti ketagian. Kaya temen saya dikantor pertamnya seh gak doyan, eh setelah nyobain……..kecanduan.

  8. #8
    gravatar

    Sekedar tips aja neh buat yang suka jengkol biar mulutnya gak bau jengkol:
    – Kalo abis makan jengkol makan mentimun 2 biji + sambel terasi (ntar yang muncul bau terasi)
    – Gosok gigi tapi ga usah pake odol yang biasa pake flouride tapi diganti dengan merang bakar +
    daun kahitutan (ntar yang muncul bau kentut)
    – Minum larutan gula merah + asam jawa yang udah matang (sorry salah resep kalo ini buat obat batuk)
    – Bakar pasar tradisional karena di pasar swalayan ga ada tuh yang jualan jengkol (just joke)

  9. #9
    gravatar

    hihihi Jengkol ?? betokay bangeeetzzz tuuu,,,

  10. #10
    gravatar

    wwwaaaaaahhhhhhmmmmm??? jengkol gak bau ??
    katanya direndem pake abu gosok semaleman ??? bener gak tuh yak ??

  11. #11
    gravatar

    enakkk lagi jengkol pa lagi direndang

  12. #12
    gravatar

    …biar gak diabetes…sekarang tiap sore makan jengkol di warteg…

  13. #13
    gravatar

    senur jengkol ra enak

  14. #14
    gravatar

    tips cara memilih jengkol yang benar dan solusi baunya.
    1. lihat bentuknya
    2. lihat ukurannya
    3. lihat tua atau mudanya
    4. jangan yang muda kecuali buat coel sambel
    5. jangan yang berbau…..( emang ada?)
    6. beli sekalian
    7. makan sekalian saat mateng ..( biir baunya cuman sekali)
    8. makan rame rame …( biar ga ada yang complen baunya da makannya juga berjamaah)
    9. pipis di tempat terbuka jauh dari kamar mandi sendiri dan pemukiman
    10. kentut menjauh….
    11. kalo sempet e’e dibungkus dan di tanam..

    kallieeee…

  15. #15
    gravatar

    Dr. Ir Supriyanto? dosen gw tuh… pas gw tanya tentang jengkol, et dah jawapannya… pooollll

  16. #16
    gravatar

    ceunah mah netralkeunnana minum b12 pasti kencingnya juga tidak bau ,.. tapi kalo udah suka mau bilang apa ya ..

  17. #17
    gravatar

    halo semuanya! saya juga orang sunda ko saya orang SUMEDANG
    kalo ga mau bau jengkol setelah mngkonsumsi nya langsung aja makan coklat! terus buang air kecil juga ga akan bau! atos sakitu we! hatur nuhun akang” anu karasep

  18. #18
    gravatar

    iya ni jay gua kepengen banget makan jengkol dh brapa thn ga makan jengkol krn baunya itu lho luar biasa. Besok gua mau masak laki gua minta masakin jengkol makanya gua lht tulsan lo. thank’s ya jay mudah2an berhsl.

  19. #19
    gravatar

    Saudaraku Urang Sunda, ambo urang Padang, samo-samo suko jengkol,hidup jengkol, sekali merdeka tetap jengkol.

    Makan jengkol mah belum apa-apa. Ada orang Indonesia tuh yang suka makan besi, semen, pasir, pagar tetangga. pokoknya ngalahin kuda lumping. Siapa tuh dia,coba tebak deh.

    Kang Jay dan urang Sunda, ngak usah tersungging yah ama jog-jog di atas (maaf. misalnya dikatain klo urang sunda mah gampang, dilepas kekebon juga hidup ) Etnik-etnik lain di Indonesia juga punya streotype masing-masing.

  20. #20
    gravatar

    asli,ngakak baca komen2 di atas…niatnya cari cara ngilangin bau jengkol coz aq baru aja makan jengkol 1/4 kg hahahah gile bener…abiz mumpung libur puas2in aja kangen2an sm semur jengki…aq da coba minum kopi item,trus makan beras dikunyah,hasilnya masi bau jengki. Klo b complex sm minuman bersoda blom dicoba,repot harus kluar lg *padahal malu krn mulut bau jengkol

Tulis komentar

XHTML: Anda dapat menggunakan tag-tag berikut: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>
Untuk menampilkan gambar/icon avatar anda silakan daftarkan alamat email di Gravatar.